Sabtu, 29 September 2012

Apa yang menggerakkan kehidupan anda ?

Aku melihat bahwa pada dasarnya segala jerih payah dan keberhasilan orang didorong oleh perasaan iri hatinya  ( Pengkhotbah 4:4 )

Banyak orang digerakkan oleh rasa bersalah

Mereka menghabiskan seluruh hidup mereka dengan berlari dari rasa penyesalan dan menyembunyikan rasa malu mereka. Orang-orang yang digerakkan oleh rasa bersalah di manipulasi oleh ingatan-ingatan. Mereka membiarkan masa lalu mereka mengendalikan masa depan mereka. Mereka sering kali secara tidak sadar menghukum diri sendiri dengan merusakkan keberhasilan mereka sendiri. Ketika Kain berdosa, rasa bersalahnya memisahkan diri dari hadirat Allah dan Allah berfirman, " Engkau menjadi seorang pelarian dan pengembara di bumi. " ( Kejadian 4:12 ) Hal tersebut menggambarkan sebagian besar orang saat ini, yang menjalani kehidupan tanpa suatu tujuan.

Kita adalah produk dari masa lalu kita, tetapi kita tidak perlu menjadi tawanan masa lalu. Tujuan Allah tidak dibatasi oleh masa lalu anda. Dia mengubah seorang pembunuh bernama Musa menjadi seorang pemimpin dan seorang pengecut bernama Gideon menjadi seorang pahlawan yang gagah berani, dan Dia juga mampu melakukan hal-hal ajaib dalam sisa hidup anda. Allah ahli dalam memberi orang-orang suatu awal yang baru. Alkitab berkata, " Alangkah bahagianya orang-orang yang kesalahannya telah diampunkan ! ... Alangkah leganya hati orang yang telah mengakui dosa-dosanya dan Allah telah menghapus semua dosa itu. " ( Mazmur 32:1 )

Banyak orang digerakkan oleh kebencian dan kemarahan

Mereka mempertahankan kepahitan dan tidak pernah sembuh darinya. Bukannya melepaskan penderitaan mereka melalui pengampunan, mereka mengulanginya berkali-kali dalam pikiran mereka. Sebagian orang yang digerakkan oleh kebencian bersifat " bungkam " dan menyimpan sendiri kemarahan mereka, sementara sebagian lain bersikap " amat marah " dan mencetuskannya kepada orang lain. Kedua tanggapan tersebut tidak sehat dan tidak berguna.

Kebencian selalu lebih melukai anda ketimbang orang yang anda benci. Sementara orang yang menyakiti hati anda mungkin telah melupakan perbuatan mereka tersebut dan melanjutkan hidup, anda terus dipenuhi penderitaan anda, dengan mengabadikan masa lalu.

Perhatikan : Orang-orang yang melukai anda pada masa lalu tidak mungkin terus melukai anda sekarang kecuali jika anda mempertahankan rasa sakit itu melalui kebencian. Masa lalu anda adalah masa lalu ! tidak ada yang bisa mengubahnya. Anda hanya melukai diri dengan kepahitan anda. Demi diri anda sendiri, belajarlah dari masa lalu tersebut, lalu jangan mengingatnya lagi. Alkitab berkata, " Hanyalah orang yang bodoh saja yang mati sebab sakit hatinya. " ( Ayub 5:2 )

Banyak orang digerakkan oleh rasa takut

Ketakutan-ketakutan mereka mungkin merupakan akibat dari adanya pengalaman traumatis, harapan-harapan yang tidak masuk akal, bertumbuh dalam keluarga dengan pengawasan keras, atau bahkan kecenderungan genetik. Tanpa memandang penyebabnya, orang-orang yang digerakkan oleh ketakutan sering kali kehilangan kesempatan-kesempatan besar karena mereka takut untuk menanggung risiko. Sebaliknya, mereka mencari aman, menghindari risiko-risiko dan berupaya untuk memelihara status quo.

Ketakutan adalah penjara yang dibangun oleh diri sendiri yang akan menghalangi anda untuk menjadi apa yang Allah maksudkan bagi anda. Anda harus bergerak melawannya dengan senjata iman dan kasih. Alkitab mengatakan, " Di dalam kasih tidak ada ketakutan : kasih yang sempurna melenyapkan ketakutan; sebab ketakutan mengandung hukuman dan barang siapa takut, ia tidak sempurna di dalam kasih. " ( 1 Yohanes 4:18 )

Banyak orang digerakkan oleh materialisme

Keinginan mereka untuk memiliki menjadi keseluruhan sasaran kehidupan mereka. Gerakkan hati untuk selalu ingin lebih ini didasarkan pada kesalahpahaman bahwa memiliki lebih banyak akan membuat orang lebih bahagia, lebih penting, dan lebih aman, tetapi ketiga gagasan ini tidak benar. Hal-hal yang dimiliki hanya memberikan kebahagiaan sementara. Karena hal-hal tidak berubah, kita akhirnya menjadi bosan dengannya, dan selanjutnya mengingini jenis-jenis yang lebih baru, yang lebih besar dan lebih baik.

mitos mengenai uang, bahwa memiliki lebih banyak uang akan membuat saya lebih aman. Tidak akan demikian. Kekayaan bisa hilang dalam sekejap melalui berbagai faktor yang tidak bisa dikendalikan. Rasa aman yang sesungguhnya hanya bisa ditemukan di dalam apa yang tidak pernah bisa diambil dari anda, yaitu hubungan anda dengan Allah. 

Banyak orang digerakkan oleh kebutuhan akan pengakuan

Mereka membiarkan harapan-harapan orang tua atau pasangan atau anak atau guru-guru atau teman mengendalikan kehidupan mereka. Banyak orang dewasa tetap berusaha untuk mendapatkan pengakuan orang tua yang tidak bisa disenangkan. Orang lain digerakkan oleh tekanan teman sebaya, selalu khawatir oleh apa yang mungkin di pikir oleh orang lain. Sayangnya, orang-orang yang mengikuti orang banyak biasanya terpengaruh oleh pantangan orang banyak itu.

Saya tidak mengetahui semua kunci menuju keberhasilan, tetapi salah satu kunci menuju kegagalan adalah berusaha menyenangkan semua orang. Dikendalikan oleh pendapat orang lain adalah cara yang pasti untuk kehilangan tujuan-tujuan Allah bagi kehidupan anda. Yesus berkata, " Tak seorang pun dapat mengabdi kepada dua tuan. " ( Matius 6:24 )

Ada kekuatan lain yang bisa menggerakkan kehidupan anda, tetapi semuanya akan membawa kepada jalan buntu. Bagaimana menjalani suatu kehidupan yang memiliki tujuan ? yaitu suatu kehidupan yang dituntun, dikendalikan, dan dipimpin oleh tujuan-tujuan Allah. Tidak ada hal yang lebih penting dari pada mengetahui tujuan-tujuan Allah bagi kehidupan anda, dan tidak ada yang bisa mengganti kerugiannya jika anda tidak mengetahui tujuan-tujuan tersebut, entah itu keberhasilan, kekayaan, kepopuleran, ataupun kesenangan. Tanpa suatu tujuan, kehidupan bagaikan gerakan tanpa makna, kegiatan tanpa arah, dan peristiwa tanpa alasan. Tanpa suatu tujuan, kehidupan tidak berarti.